Gugusan Syair Alif Mokhter

Melangkahi Tiga Zaman

Aku kini seorang tua
Dulunya muda gagah perkasa
Kini bekerja tak berapa terdaya
Dulu bekerja seperti hamba

Teringat aku muda-muda dulu
Banyak kerja dah dimaju
Makan gaji taklah setuju
Kat penjajah haram kata ku

Bertukang berternak bercucuk-tanam
Minat ku ke sana tertanam dalam
Hutan ditebang diperun (bakar) dilatam(?)
Rumah ditegak upahnya diidam

Sejak kecil dinasihati ayah
Menjadi guru membuka tanah
Ketiga berniaga mengumpul faedah
Lain-lain kerja usah dilelah (kejar)

Datuk nasihati tiga juga
Menjadi ulama menjadi raja
Menjadi pawang berfaedah ketiganya
Pilih salah satu dari nang tiga

Enam semuanya terkumpul nasihat
Menjadi raja taklah berminat
Kiranya boleh nak mewakili rakyat
Yang lima lagi semuanya dihajat

Semua kelimanya dah pun dicuba
Dimasuki semuanya dah pun berjaya
Menjadi guru ustaz sukarela
Untuk bertani sekarang peneroka

Demikian peniaga membuka syarikat
Untuk majunya tak dapat meningkat
Banyak yang iri aku dipecat
Kini lebur hidupnya disekat

Demikian pawang aku lalui
Menggunakan ubat ramuan asli
Menjadi ulama bekalan sendiri
Memegang hukum peninggalan nabi

Di dalam usia yang begini lanjut
66 tahun sudah luput
Bekerja buat setakat terpaut
Untuk hidup jangan kusut

Di kala muda taklah gitu
24 jam sanggup berlari laju
Bukit lurah paya dilalu
Terbuat dek orang terbuat oleh ku

Memancing ikan berburu binatang
Pagi pergi baliknya petang
Membelah ikan melapah kijang
Siang dan malam penuh riang

Ini seolah-olah sebuah impian
Dalam berlalunya di tiga zaman
Inggeris Jepun kini kemerdekaan
Penerokalah kini mungkin dikekalkan

Selasa 4.00 petang - 5 Mei 1992

Ke Halaman Utama

Copyrigth 2000 Imnogman(TM) (ZZZ Reversed Tech, Inc.)