Gugusan Syair Alif Mokhter

Mata Kelabu

Menulis malam dah lama tak buat
Tegal masalah ada yang menghambat
Terutama mata tak lagi sihat
Memandang merenung mestilah dekat

Malam kemarin jam tiga pagi
Tergerak di hati nak menyumbang bakti
Duduklah kat meja seorang diri
Menegakkan kalam membawanya menari

Ilham datang berjurai-jurai
Mana yang masak terus dituai
Tiba kat tulisan penuh sehelai
Airmata ku terus-menerus berderai

Bukan tangisan membawa ku hiba
Gitulah biasanya menggunakan mata
Tak boleh lama menulis mengeja
Demikian merenung bila membaca

Sekarang tegal ilham datang bertandang
Semasa asyik menonton, menjungkang
Bersegeralah merakamkan sebelumnya hilang
Pedulilah akibat apa yang datang

Terfikir juga di ddalam hati
Demikian agaknya pejuang seni
Memandang murah harga diri
Mencipta seni untuk dinikmati

Kalau dikirakan untuk wang
Bunga seni yang banyak berkembang
Ada yang laku ada yang terbuang
Laku dan terbuang tak mereka pandang

Nikmat seni tinggi nilainya
Setelah tercipta tak kira ragamnya
Hati rusuh terhibur olehnya
Merakamkan fantasi tak terkira susahnya

Gambar fantasi orang mencipta
Pemandangan mata tak memerlukannya
Cuma hati boleh menyudahkannya
Si buta, si kelabu sanggup memperjuangkannya

M Azizi di Negeri Terengganu
Banyak yang tak tahu si buta itu
Tulisannya banyak beribu-ribu
Ketekunannya menulis tak pernah jemu

Karyawan seni membuat olahan
Papa dan bergaya tak jadi persoalan
Padalah ciptaannya amat mengkagumkan
Sambutan masyarakat jadi tujuan

Padalah sudah tulisan ku dibuat
Mata dah tiba mendekati alamat
Sebelum jatuh ketika memanjat
Turun lekas agar terselamat

Ahad 9.30 malam - 26 April 1992

Ke Halaman Utama

Copyrigth 2000 Imnogman(TM) (ZZZ Reversed Tech, Inc.)