Gugusan Syair Alif Mokhter

Masih Bernilai

Menulis aku berhenti sebentar
Haus, dahaga datang menjalar
Liurku panas seperti lahar
Air ku hirup dahaga pun pudar

Syair ditulis pelbagai ragamnya
Buat perhatian pada pembacanya
Menunaikan kehendak dari sukma
Walau tidak menurut semestinya

Mungkin dituduh menulis sebarangan
Benar tidaknya buatlah perhitungan
Cuma satu aku harapkan
Mengubah meminda usah lakukan

Kalau mahu jadikan dagangan
Mencetak membuku untuk edaran
Muafakat dulu buat perjanjian
Pihak yang punya ada disediakan

Mungkin penulisnya tidak terkenal
Nilai tulisannya dah pasti mahal
Ada antaranya dah pun dijual
Cuma kopinya belum yang original

RM20/= sebuah tak orang tawar
Aku fotostat, aku yang jual
Aku menjilid tanpa belajar
Tanpa temberang-temberang dah dilamar

Banyak sudah dipuji orang
Hasil tulisan yang dah diperdagang
Seperti drama Perantau Seberang
Demikian Pepatah Kata-kata Berbilang

Syair jua dah dipersembahkan
Melalui nasyid Kumpulan AlMizan
Dua tahun berturut-turut menjadi johan
Seluruh felda penuh sanjungan

Pantun sajak rencana dibuku
Puisi prosa pilihlah satu
Dibaca dulu barulah tahu
Bermutu tidaknya ciptaan aku

Syair ini bukan mengangkat-ngangkat
Supaya laku tak jua tepat
Cuma alasan buat berdebat
Supaya letaknya tidak merempat

Alif Mokhter cuma samaran
Sejak dulu tahun limapuluhan
Banyak tersiar di Majalah Hiburan
Di Majalah Juita tak jua ketinggalan

12.45 tengahari - 18 April 1992

Ke Halaman Utama

Copyrigth 1999 Imnogman(TM) (ZZZ Reversed Tech, Inc.)