Gugusan Syair Alif Mokhter

Dibiar Jangan

Setelah makan terus ke ranjang
Mahu berehat tidur menjungkang
Jam ku lihat pukul tiga petang
Hati pula mengajak mengarang

Syair ku dulukan buat ku tulis
Menyusun kata berlapis-lapis
Demikian bercakap dalam majlis
Menyusunnya mudah, kata-katanya manis

Banyak syair ku tulis sudah
Ada kalanya bersepah-sepah
Keluarga ku sedia menyimpan memindah
Selamatlah ia dari terdedah

Bacaan syair memberi nasihat
Duduklah beramai berapat-rapat
Dengar lagunya penuh cermat
Di sana pembacanya bertambah giat

Teruskan membaca syair ku ini
Mungkin bertemu kehendak hati
Terutama panduan di maya ini
Menerangi jalan yang penuh duri

Hidup ini adalah perjuangan
Meneruskannya banyak cabaran
Datangnya dari kiri dan kanan
Tidak waspada tersadai di jalan

Hanya satu tak ada penggalang
Takdir Tuhan yang pasti datang
Tentukah pagi atau pun petang
Tersurat sudah bahagian seseorang

Allah saja Yang Maha Tahu
Kepadanya saja memohon restu
Agar dilindungi bencana meluru
Mendatangi diri tak dapat tahu

Sengaja aku panjangkan kata
Sebagai nasihat dek orang tua
Memakai tidaknya hak pembaca
Tertunai hendaknya hak manusia

Tuhan berfirman dalam Quran
Manusia semuanya dalam kerugian
Kecuali yang soleh dan beriman
Dan menasihati orang sepanjang zaman

Tidak berguna seseorang tua
Duduk menunggu ajalnya tiba
Masa yang panjang terbuang sia-sia
Mungkin dibenci keluarga pula

Kiranya tulisan ini berfaedah
Itulah bakti sama-samalah dilapah
Bangsaku selamat dari padah
Menerjah maya jadi mudah

4.00 petang - 17 April 1992

Ke Halaman Utama

Copyrigth 1999 Imnogman(TM) (ZZZ Reversed Tech, Inc.)